Vredeburg Yogyakarta

Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta

Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta
Jl. Jenderal A. Yani No. 6 Yogyakarta INDONESIA 55122
telp: +62-274-586934, 510996 fax: +62-274-586934

Benteng yang dibangun pada tahun 1765 oleh Pemerintah Belanda ini digunakan untuk menahan serangan dari Kraton Yogyakarta. Dengan parit yang mengelilinginya, benteng yang berbentuk segi empat ini memiliki menara pengawas di keempat sudutnya dan kubu yang memungkinkan tentara Belanda untuk berjalan berkeliling sambil berjaga-jaga dan melepaskan tembakan jika diperlukan.

Pada dasar meriam di kubu bagian selatan, Kraton Yogyakarta dan beberapa bangunan bersejarah lainnya termasuk kepadatan lalulintas di sekitarnya terlihat dengan jelas. Dibangun pada tahun 1765 oleh Belanda, Museum dengan luas kurang lebih 2100 meter persegi ini mempunyai beberapa koleksi antara lain:

– Bangunan-bangunan peninggalan Belanda, yang dipugar sesuai bentuk aslinya.
– Diorama-diorama yang menggambarkan perjuangan sebelum Proklamasi Kemerdekaan sampai dengan masa Orde Baru.

– Koleksi benda-benda bersejarah, foto-foto, dan lukisan tentang perjuangan nasional dalam merintis, mencapai, mempertahankan, serta mengisi kemerdekaan Indonesia.

SEJARAH
Museum Benteng Yogyakarta, semula bernama “Benteng Rustenburg” yang mempunyai arti “Benteng Peristirahatan” , dibangun oleh Belanda pada tahun 1760 di atas tanah Keraton. Berkat izin Sri Sultan Hamengku Buwono I, sekitar tahun 1765 – 1788 bangunan disempurnakan dan selanjutnya diganti namanya menjadi “Benteng Vredeburg” yang mempunyai arti “Benteng Perdamaian”.

Secara historis bangunan ini sejak berdiri sampai sekarang telah mengalami berbagai perubahan fungsi yaitu pada tahun 1760 – 1830 berfungsi sebagai benteng pertahanan, pada tahun 1830 -1945 berfungsi sebagai markas militer Belanda dan Jepang, dan pada tahun 1945 – 1977 berfungsi sebagai markas militer RI.

Setelah tahun 1977 pihak Hankam mengembalikan kepada pemerintah. Oleh pemerintah melalui Mendikbud yang saat itu dijabat Bapak Daoed Yoesoep atas persetujuan Sri Sultan Hamengku Buwono IX selaku pemilik, ditetapkan sebagai pusat informasi dan pengembangan budaya nusantara pada tanggal 9 Agustus 1980.

Pada tanggal 16 April 1985 dipugar menjadi Museum Perjuangan dan dibuka untuk umum pada tahun 1987. Kemudian pada tanggal 23 November 1992 resmi menjadi “Museum Khusus Perjuangan Nasional” dengan nama “Museum Benteng Yogyakarta”.

Bangunan bekas Benteng Vredeburg dipugar dan dilestarikan. Dalam pemugaran pada bentuk luar masih tetap dipertahankan, sedang pada bentuk bagian dalamnya dipugar dan disesuaikan dengan fungsinya yang baru sebagai ruang museum.

JAM BUKA
Selasa – Jumat: 08.00 – 16.00 WIB
Jumat – Sabtu: 08.00 – 17.00 WIB
Hari Senin dan hari libur nasional, tutup.

TIKET MASUK
Dewasa: Rp.2.000,00
Anak-anak: Rp.1.000,00

FASILITAS
– Perpustakaan
– Ruang Pertunjukan
– Ruang Seminar, Diskusi, Pelatihan dan Pertemuan
– Audio Visual & Ruang Belajar Kelompok
– Hotspot gratis
– Pemandu
– Ruang Tamu
– Mushola
– Kamar mandi

KEGIATAN
Dialog, diskusi, pelatihan dan pertemuan.

ACARA SPESIAL
Pameran, pertunjukan, dan festival.

TIP & TRIK
Perhatikan barang bawaan Anda dan tetaplah bersama-sama dengan rombongan karena pihak museum tidak menyediakan alat pengeras suara untuk memanggil salah satu rombongan Anda.

Bila membawa kendaraan bermotor, pastikan Anda meninggalkannya dalam keadaan terkunci karena pihak keamanan dari museum tidak hanya berjaga di lokasi parkir tetapi juga bertugas untuk menjaga kompleks museum.
Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta

Terletak di jantung kota Yogyakarta membuat Benteng Vredeburg mudah dijangkau. Pada mulanya bangunan ini difungsikan oleh pemerintah kolonial untuk mengawasi Sulta Hamengku Buwana I di kratonnya yang hanya berjarak selemparan peluru. Benteng ini juga menjadi penjara untuk tahanan pemerintah Belanda hingga saat pendudukan Jepang dan pemerintah Republik Indonesia.

Tahun demi tahun berlalu, sang benteng pun berdandan sehingga menjadi tempat favorit untuk berbagai acara. Bila Anda ingin menikmati sejarah Republik Indonesia dan Yogyakarta, Anda dapat menyaksikannya melalui diorama yang tersaji indah di dalam ruang benteng yang telah berumur dua setengah abad ini.

LOKASI : Jl. Jend. A. Yani No. 6 Yogyakarta. Telp. (0274) 586934, Fax. (0274) 510996
Email : vrede_burg@yahoo.co.id
Blog : museumvredeburg.blogspot.com
Facebook: Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta
JAM BUKA : Selasa – Jumat : pukul 08.00 – 15.30. Sabtu & Minggu : pukul 08.00 – 17.00 Senin TUTUP

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*